SEKILAS INFO
25-08-2019
  • 2 bulan yang lalu / PENAWARAN DAN PEMESANAN MATA KULIAH SEMESTER GASAL TA 2019/2020–>Menu Pengumuman
  • 3 bulan yang lalu / Pengumuman Wisuda Periode Agustus 2019 –> Lihat Pengumuman
  • 5 bulan yang lalu / UIN Walisongo Semarang Terakreditasi  “A”
1
Apr 2015
0
Dulu TKW Sekarang Jadi Guru Besar Ilmu Hadits

SEMARANG – Pengalaman selama 18 bulan sebagai tenaga kerja wanita (TKW) di Arab Saudi pernah dijalani oleh Siti Mujibatun. Berkat kegigihan dan kerja kerasnya, dia mampu menjadi seorang guru besar Ilmu Hadis di Fakultas Ekonomi dan Bisnis Islam, Universitas Islam Negeri (UIN) Walisongo Semarang.

Siti Mujibatun yang lahir di Klaten,13 April 1959 ini sekarang diangkat menjadi guru besar bergelar profesor doktor setelah dikukuhkan dalam Rapat Senat Terbuka yang dilaksanakan di aula kampus tiga UIN Walisongo Semarang, Selasa (31/3).

Dalam pidato pengukuhannya sebagai guru besar, ia memaparkan tentang Paradigma Ulama dalam Menentukan Keabsahan Hadis dan Implikasinya Terhadap Konflik Internal Umat Islam.
Saya dulu tidak sengaja menjadi TKW, setelah lulus kuliah tahun 1983 sempat nganggur dan kemudian mempelajari langsung serta mencari pengalaman ilmu hadist yang saya pelajari waktu di kampus. Melalui PJTKI, saya berangkat ke Riyadh, Arab Saudi dan mengajar baca Al-quran pada anak-anak di sebuah keluarga Arab, ungkap Siti yang juga Dosen tetap pada FEBI UIN Walisongo.

Selain bekerja memberi les privat kepada anak-anak kerajaan di Arab selama 18 bulan. Siti menjelaskan, sebenarnya dia ditawari juga untuk bekerja di Italia oleh majikannya. Namun, ia tolak karena ingin konsentrasi di Arab untuk mendalami ilmu hadis yang berkembang di sana dan beribadah Haji.

Merasa pengalamanya cukup, Siti kemudian berniat melanjutkan S2-nya di Arab Saudi. Namun, keinginanya untuk belajar di Arab dicekal pemerintahan Arab karena paspor yang digunakan waktu itu adalah paspor tenaga kerja.

Sebenarnya ingin melanjutkan S2 di sana, tapi dilarang dan disuruh menyelesaikan kontrak kerja terlebih dahulu, tambah Siti, yang juga merupakan alumni UIN Walisongo Semarang 1983.
Selama bekerja di Arab Saudi, ia menerima gaji sekitar 800 riyal/bulan dan sebagai kompensasi keputusannya memutuskan kontrak diberikannya uang yang senilai empat bulan gajinya kepada majikan.

Kemudian, setelah mendapat ijin dari majikanya, Siti kembali ke tanah air dengan keadaan yang baik pada tahun 1985 sekaligus awal dari kesuksesannya. Semua ini ia lakukan demi untuk mewujudkan keinginannya untuk meneruskan pendidikannya.

Setelah dapat izin majikan, saya kembali ke Indonesia. Kemudian langsung ikut pendaftaran Dosen, kebetulan di Kampus saya dulu dan akhirnya diterima hingga sampai sekarang, ujar Prof Dr Hj Siti Mujibatun.

Kini Prof Dr Hj Siti Mujibatun telah menikmati hasil kerja kerasnya, semangat serta keinginan untuk terus belajar. Kisah ini adalah hanya salah satu dari berbagai perjuangan dan kesuksesan seseorang dalam menggapai cita-citanya.

Sumber :http://www.rakyatjateng.com/

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.